MENU

Hari Batik Nasional

Hari Batik Nasional adalah hari perayaan nasional Indonesia untuk memperingati ditetapkannya batik sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity) pada 2 Oktober 2009 oleh UNESCO.

Pemilihan Hari Batik Nasional pada 2 Oktober berdasarkan keputusan UNESCO yaitu Badan PBB yang membidangi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan, yang secara resmi mengakui batik Indonesia sebagai warisan budaya dunia. UNESCO memasukkan batik dalam Daftar Representatif Budaya Tak benda Warisan Manusia. Pengakuan terhadap batik merupakan pengakuan internasional terhadap budaya Indonesia.

Orang-orang Jawa seringkali menyebut batik sebagai rangkaian dari dua kata, yaitu amba yang berarti menggambar atau menulis, dan tik, dari kata titik.

Hambatik atau ambatik lalu diartikan sebagai menggambar titik-titik.

Pengertian itu sesuai dengan kesepakatan Konvensi Batik Internasional yang diselenggarakan di Yogyakarta tahun 1997 yang mendefiniskan batik sebagai proses penulisan gambar atau ragam hias pada media apapun dengan menggunakan lilin batik (wax/malam) sebagai alat perintang warna.

menurut teknik pembuatannya, yang dimaksud dengan batik meliputi:

  • Batik tulis adalah kain yang dihias dengan pola dan corak batik menggunakan tangan, biasanya menggunakan canting dan pembuatannya lebih lama. Ini adalah teknik yang memerlukan ketekunan, sehingga harga kain yang dihasilkan umumnya lebih mahal.
  • Batik cap adalah teknik yang muncul setelah perang dunia ke-2, ketika pengerjaan batik tidak melulu dilakukan wanita, namun juga melibatkan para pria. Pada teknik ini, kain-kain dihiasi corak batik yang dibentuk dengan cap. Proses pembuatan batik jenis ini lebih cepat dan hasilnya berupa pola-pola yang berulang.
  • Batik kombinasi adalah perpaduan dua cara yakni tulis dan cap. Umumnya pola-pola utama dibuat menggunakan cap, sedangkan detail dan isinya (isen-isen) dibuat dengan teknis tulis.
  • Batik lukis adalah proses pembuatan batik yang relatif baru, yakni memadukan antara baik tulis atau cap dengan pewarnaan langsung pada bagian-bagian tertentu. Bila Anda menemukan batik dengan warna-warna beragam di bagian tertentu, misalnya pada motif bunga, kemungkinan besar batik itu dibuat dengan teknik lukis atau colet.



Sumber :

Wikipedia

http://kaltim.tribunnews.com/2018/10/01/2-oktober-hari-batik-nasional-simak-sejarah-kain-dan-titik-di-indonesia?page=2

http://kaltim.tribunnews.com/2017/10/02/hari-batik-nasional-terkenal-sejak-zaman-majapahit-begini-perjalanan-batik-nusantara?page=all.
 

KOMENTAR